Gas argon menyelamatkan neuron setelah serangan jantung: diuji pada pasien pertama di dunia di Policlinico di Milano

Efek Argon. Gas sederhana secara radikal dapat mengubah prospek pemulihan pada orang yang mengalami serangan jantung: gas yang akan mampu mempertahankan otak pasien sebanyak mungkin, sangat membatasi kerusakan neurologis dan secara signifikan meningkatkan pemulihan fungsi kognitif

Sebuah studi khusus sedang berlangsung di Policlinico di Milano untuk menunjukkan hal ini, dan pasien pertama di dunia baru saja dirawat dengan gas Argon

INGIN MENEMUKAN BANYAK AKTIVITAS MENAKJUBKAN DARI RELAWAN PELABUHAN DARURAT ANPAS? KUNJUNGI BOOTH MEREKA DI EMERGENCY EXPO

Dia adalah seorang pria berusia sekitar 60 tahun, yang setelah seminggu dirawat di rumah sakit telah kembali ke rumah dalam kondisi sempurna: statistik, di sisi lain, mengatakan bahwa di Italia hanya 8% pasien yang bertahan dari serangan jantung tanpa hasil neurologis yang serius atau kecacatan .

Ide penggunaan Argon untuk mengobati pasien serangan jantung telah menjadi subyek penelitian ilmiah sejak 2012 dan lahir berkat Giuseppe Ristagno, seorang ahli anestesi di Departemen Anestesi-Riimasi dan Perawatan Darurat yang disutradarai oleh Antonio Pesenti, yang juga telah bekerja dengan Institut Mario Negri selama beberapa waktu.

Ristagno mengembangkan wawasan pertama tentang Argon bersama Silvio Garattini dan Roberto Latini dari Mario Negri dan memulai eksperimen hewan, di mana beberapa hasil yang sangat menjanjikan telah ditunjukkan.

Sekarang, setelah 10 tahun penelitian ilmiah, akhirnya dimungkinkan untuk memulai uji coba pada manusia: dan data pertama tampaknya telah mengkonfirmasi validitas gagasan tersebut.

PERUSAHAAN TERKEMUKA DI DUNIA UNTUK DEFIBRILLATOR DAN PERANGKAT MEDIS DARURAT'? KUNJUNGI BOOTH ZOLL DI EMERGENCY EXPO

Argon dalam kasus serangan jantung: penjelasan Prof. Ristagno

PENTINGNYA PELATIHAN DALAM PENYELAMATAN: KUNJUNGI SQUICCIARINI RESCUE BOOTH DAN TEMUKAN CARA PERSIAPAN UNTUK DARURAT

'Setelah serangan jantung,' jelas Giuseppe Ristagno, yang juga Associate Professor Anestesi di Universitas Negeri Milan, 'ada kekurangan oksigen serius yang, antara lain, membahayakan neuron kita, mengirimkannya segera ke penderitaan.

Dalam penelitian kami pada model hewan, kami melihat bahwa angka kematian setelah serangan jantung adalah 70%; mengobati subyek dengan gas Argon, bagaimanapun, persentasenya terbalik: 70% dari hewan selamat, dan dengan pemulihan neurologis lengkap.

Ini adalah alasan lain mengapa sangat penting untuk mulai menguji Argon pada manusia: jika dikonfirmasi, teknik baru ini berpotensi merevolusi pengobatan dan hasil dari serangan jantung'.

Nama Argon berasal dari kata Yunani 'argos' yang berarti malas: sebenarnya adalah gas inert, yaitu sangat stabil dan tidak mau bereaksi dengan unsur kimia lainnya.

Itu membuat hampir 1% dari atmosfer kita: karena itu sangat melimpah di alam dan sangat murah untuk digunakan.

CARDIOPROTECTION DAN RESUSITASI KARDIOPULMONER? KUNJUNGI BOOTH EMD112 DI EMERGENCY EXPO SEKARANG UNTUK PELAJARI LEBIH LANJUT

Tetapi jika sangat lembam, bagaimana Argon melindungi neuron?

'Telah ditemukan,' lanjut Ristagno, 'bahwa gas ini sebenarnya memiliki aksi langsung pada membran mitokondria, yang merupakan 'pembangkit tenaga energi' dari semua sel kita.

Ketika ada kekurangan oksigen, mitokondria di neuron adalah yang pertama menderita, yang kemudian menyebabkan kematian sel-sel yang mengandungnya.

Argon, di sisi lain, tampaknya membuat mitokondria lebih tahan terhadap kekurangan oksigen sementara: dalam praktiknya, ia melindungi neuron dan memberi mereka waktu yang berharga, sehingga mereka dapat mengatasi konsekuensi serangan jantung tanpa cedera'.

Studi yang baru saja dimulai di Policlinico di Milano adalah Fase I-II: ada empat fase untuk otorisasi terapi baru, dan semuanya biasanya memakan waktu beberapa tahun bersama-sama.

Selama beberapa bulan ke depan, para ahli akan menggunakan gas ini pada 50 pasien terpilih, untuk menunjukkan kelayakan pengobatan inovatif ini serta untuk menyelidiki kemanjurannya.

“Idenya adalah untuk melanjutkan studi juga bekerja sama dengan fasilitas lain, untuk mempercepat perekrutan pasien dan untuk memverifikasi keefektifan terapi ini: kami mengharapkan pada manusia peningkatan pemulihan neurologis hingga 40%, dibandingkan dengan pasien yang tidak diobati.

'Tugas kami adalah membawa penelitian dasar ke samping tempat tidur pasien,' simpul Ezio Belleri, Direktur Umum Policlinico di Milano, 'dan penelitian ini benar-benar menunjukkan hal ini.

Dampak serangan jantung pada pasien, keluarganya, dan pada kesehatan dan sistem sosial sangat besar: tidak hanya karena biaya yang terkait dengan rawat inap yang lama, kecacatan yang diakibatkannya, dan terapi jangka panjang.

Tetapi juga karena seluruh keluarga kewalahan dalam kehidupan sehari-harinya, dengan biaya yang cukup besar juga dari segi psikologis.

Di Italia ada 60 ribu serangan jantung setiap tahun: oleh karena itu, mampu melindungi otak sebanyak mungkin dari kerusakan serius seperti itu dapat secara radikal mengubah prospek pengobatan untuk suatu peristiwa yang sayangnya masih sangat umum'.

Baca Juga:

Darurat Langsung Bahkan Lebih… Langsung: Unduh Aplikasi Gratis Baru Surat Kabar Anda Untuk iOS Dan Android

Penyakit Jantung: Apa Itu Kardiomiopati?

Peradangan Jantung: Miokarditis, Endokarditis Infektif, dan Perikarditis

Heart Murmurs: Apa Itu Dan Kapan Harus Dikhawatirkan

Sindrom Patah Hati Sedang Meningkat: Kita Tahu Kardiomiopati Takotsubo

Apa Itu Kardioverter? Ikhtisar Defibrillator Implan

Pertolongan Pertama Jika Overdosis: Memanggil Ambulans, Apa Yang Harus Dilakukan Sambil Menunggu Tim Penyelamat?

Penyelamatan Squicciarini Memilih Expo Darurat: Kursus Pelatihan BLSD Dan PBLSD Asosiasi Jantung Amerika

'D' Untuk Orang Mati, 'C' Untuk Kardioversi! – Defibrilasi Dan Fibrilasi Pada Pasien Anak

Kardiomiopati: Apa Itu Dan Apa Perawatannya?

Kardiomegali: Gejala, Bawaan, Pengobatan, Diagnosis Dengan Rontgen

Sumber:

Policlinico di Milano

Anda mungkin juga menyukai