PBB: "Ukraina berisiko dikepung, ayo bawa makanan sebelum terlambat"

WFP PBB tentang agresi terhadap Ukraina: “Di Kiev, Kharkiv dan Dnipro, 7,000 ton telah tiba di negara itu”

Program Pangan Dunia PBB (WFP) terlibat dalam “perlombaan dengan waktu untuk memasok makanan ke kota-kota yang berisiko dikelilingi” oleh angkatan bersenjata Rusia, sementara rantai distribusi makanan di negara itu “runtuh”.

Hal ini dilaporkan oleh Jakob Kern, koordinator darurat di Ukraina untuk badan PBB

Eksekutif PBB melaporkan bahwa PAM sedang mencoba untuk "mendapatkan stok ke gudang di kota-kota Ukraina seperti ibukota Kiev, Kharkiv dan Dnipro sebelum terlambat".

Kendaraan badan bantuan belum dapat mencapai Sumym di timur laut dan Mariupol, pelabuhan tenggara di Laut Hitam, yang telah dikepung Rusia selama berhari-hari, tetapi akan 'memanfaatkan setiap gencatan senjata untuk membawa bahan makanan ke kota'.

Sampai saat ini, menurut angka yang dikeluarkan oleh Kern, “7,000 ton bahan makanan sudah berada di Ukraina, 7,000 ton lainnya sedang dalam proses, sementara perjanjian telah ditandatangani untuk 55,000 ton lagi”.

Tujuan badan PBB adalah untuk mencapai 3.15 juta orang di Ukraina dengan bantuannya

Untuk melakukan ini, PAM bertujuan untuk mengumpulkan 570 juta dolar.

Namun, menurut Pam, salah satu simpul yang harus diselesaikan adalah pengangkutan makanan ini ke kota-kota yang membutuhkan, mengingat ketakutan akan serangan membabi buta.

Kekhawatiran yang akan menemukan konfirmasi dalam kecaman dari direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, yang berbicara hari ini di Dewan Keamanan PBB melaporkan 43 serangan terhadap fasilitas kesehatan sejak dimulainya konflik tiga minggu lalu, dengan sedikitnya 12 korban.

Direktur tidak merinci tanggung jawab atas penggerebekan tersebut.

Baca Juga:

Darurat Langsung Bahkan Lebih… Langsung: Unduh Aplikasi Gratis Baru Surat Kabar Anda Untuk iOS Dan Android

Krisis Ukraina, Petugas Pemadam Kebakaran Bekerja di Kiev Untuk Memadamkan Kebakaran Bom

Krisis Ukraina: Kharkiv, Sopir Penyelamat Menyelamatkan Dua Orang Dari Reruntuhan Rumah

Krisis Ukraina: Falck Menyumbangkan 30 Ambulans Untuk Mendukung Di Ukraina, Moldova, dan Polandia

Odessa, Kota Kembar Marseille Mengirim Dua Ambulans Lagi Ke Ukraina yang Dibom

Agresi Di Ukraina: Polandia Mentransfer Tiga Ambulans Ke Dnipro

Tujuh Ambulans Disumbangkan Ke Moldova Melalui Mekanisme Perlindungan Sipil Uni Eropa

Perang Di Ukraina, Tukang Ambulans Di Garis Depan: Validus Mengirim Kendaraan Darurat ke Kiev, Cherkasy, dan Dnieper

Perang di Ukraina, Poltava yang babak belur menerima lima ambulans, obat-obatan, dan makanan dari Inggris

Ukraina, Denmark Menyumbangkan 18 Ambulans: Disertakan Dengan Obat-obatan Dan Peralatan Medis Di Lviv, Mereka Dikirim ke Kharkiv

Magirus Mengundurkan Interschutz 2022: 'Investasi yang Direncanakan Akan Pergi ke Brigade Pemadam Kebakaran Ukraina' / VIDEO

Sumber:

Agenzia Dire

Anda mungkin juga menyukai