Apa itu defibrilator implan (ICD)?

Defibrillator implan adalah alat pacu jantung yang ditenagai oleh baterai, yang memantau sinyal listrik jantung dan memberikan kejutan listrik ketika mendeteksi ritme abnormal dari jenis tertentu.

Alat pacu jantung berukuran seukuran sabun kecil.

Mengapa defibrillator ditanamkan?

Kadang-kadang terjadi irama jantung yang abnormal dan sangat cepat, yang disebut takiaritmia.

Sinyal listrik mungkin berasal dari ventrikel dan bukan dari alat pacu jantung alami, nodus SA, yang mengakibatkan jenis aritmia yang disebut takikardia ventrikel (VT), yang dapat menyebabkan percepatan detak jantung yang kuat.

AED BERKUALITAS? KUNJUNGI BOOTH ZOLL DI EMERGENCY EXPO

Akselerasi jantung menyebabkan penurunan kapasitas pemompaan jantung, karena otot jantung tidak memiliki cukup waktu untuk mengisi darah; Jika kondisi ini berlanjut, dapat terjadi defisit oksigenasi di otak dan pingsan, pusing, gangguan penglihatan hingga kehilangan kesadaran dan henti jantung.

Jenis lain dari aritmia adalah fibrilasi ventrikel (VF), yang dapat berasal dari berbagai titik di ventrikel. Dalam hal ini, detak jantung sangat dipercepat, hingga 300 b/mnt, dan kontraksi jantung tidak lagi efektif (ruang jantung bukannya berkontraksi 'bergetar'); kondisi ini menyebabkan henti jantung.

Baik VT yang menyebabkan hilangnya kesadaran dan VF jika tidak dihentikan dalam waktu yang sangat singkat mengakibatkan kerusakan permanen pada jaringan otak dan kematian.

Takiaritmia ventrikel dapat terjadi pada individu dari segala usia.

Mereka terjadi paling sering pada pasien jantung, tetapi juga dapat terjadi pada individu yang tampaknya sehat.

Terkadang VT dapat berkembang menjadi VF.

Kematian mendadak akibat henti jantung mempengaruhi sekitar 1 orang per 1000 penduduk per tahun.

Obat-obatan atau prosedur bedah dapat digunakan untuk mencegah atau menghentikan takiaritmia.

Dalam banyak kasus, defibrilator implan (ICD) dapat digunakan

Defibrilator memberikan energi listrik ke jantung untuk memperlambat atau mengganggu aritmia dan mengembalikan ritme normal.

ICD biasanya ditanamkan untuk mengobati aritmia jantung yang terlalu cepat, tetapi kebanyakan sistem juga dapat mengobati irama lambat (bradikardia).

Banyak orang menderita aritmia yang berbahaya.

Tidak selalu mudah untuk sampai pada diagnosis aritmia ventrikel.

CARDIOPROTECTION DAN RESUSITASI KARDIOPULMONER? KUNJUNGI BOOTH EMD112 DI EMERGENCY EXPO SEKARANG UNTUK PELAJARI LEBIH LANJUT

Elektrokardiogram dapat digunakan pada awalnya, tetapi tes lebih lanjut biasanya diperlukan untuk menentukan penyebab atau kemungkinan pengobatan VT atau VF.

Studi elektrofisiologi, perekaman aktivitas listrik jantung endocavitary yang dilakukan di rumah sakit oleh seorang ahli elektrofisiologi yang menempatkan kateter pada tingkat jantung yang melaluinya sinyal listrik jantung normal dan reaksi terhadap impuls yang diinduksi direkam, dapat sangat berguna.

Bagaimana cara kerja defibrilator implan?

ICD dapat menggunakan satu atau lebih jenis energi untuk membantu jantung melanjutkan ritme normal:

  • Antitachycardia pacing (ATP): jika ritme teratur tetapi dipercepat, sistem ICD dapat mengirimkan serangkaian impuls listrik kecil dan cepat yang digunakan untuk menghentikan aritmia dan mengembalikan ritme normal;
  • Kardioversi: jika aritmia teratur tetapi sangat cepat, ICD dapat memberikan pelepasan energi rendah yang dapat mengganggu aritmia;
  • Defibrilasi: untuk aritmia yang sangat cepat dan tidak teratur, pelepasan energi tinggi dapat mengganggu aritmia dan mengembalikan ritme normal.

Seperti apa bentuk defibrilator implan?

Semua ICD terdiri dari alat pacu jantung yang menghasilkan energi untuk menginterupsi takiaritmia dan timah yang mengantarkan energi ke jantung.

Sadapan sendiri mengirimkan sinyal dari jantung ke perangkat, sehingga alat pacu jantung dapat memantau aktivitas jantung dan merespons dengan terapi yang tepat.

Salah satu ujung kabel terhubung ke alat pacu jantung, yang lain ditempatkan di ruang jantung.

Komponen lain dari sistem ICD adalah perangkat pemantauan yang digunakan oleh tenaga medis.

Setelah implantasi, fungsi ICD harus diperiksa dan disesuaikan jika perlu.

Memori alat pacu jantung menyimpan informasi tentang aktivitas jantung sebelum, selama dan setelah aritmia dan menyimpan pengobatan yang diberikan.

Bagaimana defibrillator ditanam?

Prosedur pemasangan ICD sangat mirip dengan pemasangan alat pacu jantung normal.

Di sini juga, prosedur dilakukan dengan anestesi lokal, dan sistem ini umumnya ditanamkan di bawah tulang selangka.

Dalam kebanyakan kasus, sadapan ditempatkan dengan melewatkannya melalui vena ke dalam ruang jantung.

Selama operasi, seluruh sistem ICD diuji dengan menginduksi aritmia sehingga sistem mendeteksinya dan memberikan pengobatan terprogram.

Setelah implantasi

Setelah operasi, masa inap di rumah sakit pendek; sebelum dibuang, ICD dapat diuji lagi.

Sistem memberikan perawatan berdasarkan apa yang didaftarkannya.

Beberapa sensasi telah dijelaskan selama pengiriman energi.

Stimulasi antitakikardia: adalah mungkin untuk tidak merasakan pelepasan yang dikeluarkan atau merasakan sensasi stimulasi di dada.

Pasien mengklaim itu tidak menyakitkan;

Kardioversi: pelepasan energi rendah ini lebih kuat daripada pulsa stimulasi. Beberapa pasien mengaku merasa sedikit tidak nyaman, seperti sentakan pada dada;

Defibrilasi: pelepasan dapat dirasakan sebagai 'tendangan ke dada' dan dapat didahului oleh sensasi subjektif takikardia atau pingsan;

Stimulasi oleh bradikardia: ini biasanya tidak dirasakan oleh pasien.

Biasanya, orang secara bertahap dapat kembali ke aktivitas biasanya.

Pembatasan terkadang diterapkan; beberapa detik tidak sadar selama aktivitas seperti mengemudi bisa berbahaya bagi diri sendiri dan orang lain.

Terserah dokter untuk mendiskusikan batasan apa pun dengan pasien.

Sebelum keluar dari rumah sakit, pasien menerima kartu identitas, yang harus selalu dibawanya.

Anda juga mungkin diberikan kartu keamanan ICD yang menjelaskan bagaimana sistem yang ditanamkan dapat memicu alarm di pos pemeriksaan keamanan.

Sangat penting untuk menghadiri pemeriksaan terjadwal secara rutin untuk memastikan bahwa perangkat berfungsi dengan baik dan daya baterai tetap.

Ketika baterai hampir habis, stimulator dijadwalkan untuk diganti.

Aturan umum untuk pasien ICD adalah menjauhkan diri dari perangkat yang menghasilkan interferensi tinggi seperti generator listrik besar.

  • Pertahankan jarak minimal 30 cm antara ICD dan sumber berikut
  • pengeras suara stereo besar peralatan
  • magnet yang kuat;
  • tongkat magnet yang digunakan oleh keamanan bandara;
  • alat bertenaga baterai portabel;

Sebagian besar peralatan listrik yang biasanya bersentuhan tidak menimbulkan masalah.

Sebagian besar peralatan dan perangkat listrik seperti PC, mesin faks, printer aman dan tidak mempengaruhi pengoperasian ICD.

ICD mungkin hanya sensitif terhadap sistem anti-pencurian atau keamanan jika pemakainya berada di dekat Anda.

Alarm keamanan bandara menggunakan medan magnet, jadi penting untuk membawa ICD bersama Anda setiap saat.

Untuk ponsel: jaga jarak minimal 15 cm antara ponsel dan ICD, letakkan perangkat di sisi tubuh yang berlawanan dengan stimulator.

Ikuti tindakan pencegahan khusus untuk prosedur berikut:

  • diathermy (pemanasan kulit dengan instrumen yang menghasilkan gelombang pendek atau gelombang mikro);
  • elektrokauter: harus digunakan dengan sistem ICD dimatikan;
  • resonansi magnetik nuklir, magnet dapat merusak perangkat.

Baca Juga:

Darurat Langsung Bahkan Lebih… Langsung: Unduh Aplikasi Gratis Baru Surat Kabar Anda Untuk iOS Dan Android

Apa Perbedaan Antara Alat Pacu Jantung Dan Defibrilator Subkutan?

Penyakit Jantung: Apa Itu Kardiomiopati?

Peradangan Jantung: Miokarditis, Endokarditis Infektif, dan Perikarditis

Heart Murmurs: Apa Itu Dan Kapan Harus Dikhawatirkan

Sindrom Patah Hati Sedang Meningkat: Kita Tahu Kardiomiopati Takotsubo

Kardiomiopati: Apa Itu Dan Apa Perawatannya?

Kardiomiopati Ventrikel Kanan Beralkohol Dan Aritmogenik

Perbedaan Antara Kardioversi Spontan, Listrik, dan Farmakologis

Apa itu Kardiomiopati Takotsubo (Sindrom Patah Hati)?

Kardiomiopati Dilatasi: Apa Itu, Apa Penyebabnya, dan Bagaimana Cara Mengobatinya

Alat Pacu Jantung: Bagaimana Cara Kerjanya?

Hari Jantung Sedunia 2022: Bergerak Untuk Jantung yang Sehat

Fakta dan Statistik Penyakit Jantung: Yang Perlu Anda Ketahui

Sumber:

Obat Pagine

Anda mungkin juga menyukai