Apa itu kardiomiopati takotsubo (sindrom patah hati)?

Kardiomiopati Takotsubo, yang oleh sebagian orang disebut sindrom patah hati, adalah kondisi jantung yang dipicu oleh stres secara tiba-tiba. Meskipun ini bukan serangan jantung, itu bisa menyebabkan gejala yang sama

Penyebab pastinya masih belum jelas, tetapi kardiomiopati takotsubo tidak menunjukkan penyakit jantung yang mendasarinya

Dokter juga dapat menyebut kardiomiopati takotsubo sebagai kardiomiopati stres atau balon apikal.

Kondisi ini menyebabkan kerusakan pada ventrikel kiri. Pada pemindaian pencitraan, dokter biasanya melihat adanya pembengkakan pada ventrikel.

Seseorang mungkin melaporkan gejala yang mirip dengan serangan jantung, seperti nyeri dada atau sesak napas.

Tingkat kematian dari kondisi ini dan serangan jantung serupa.

Namun, dengan pengobatan, kebanyakan orang sembuh dari sindrom patah hati.

Meskipun kardiomiopati takotsubo paling sering menyerang wanita berusia 62-76 tahun, pria dengan kondisi tersebut cenderung tidak memiliki pandangan positif.

Kondisi ini biasanya terjadi segera setelah mengalami stres emosional atau fisik yang ekstrem.

Kardiomiopati Takotsubo: Apa itu?

Para peneliti pertama kali mengidentifikasi kardiomiopati takotsubo di Jepang pada tahun 1990.

Dokter sekarang tahu bahwa itu relatif tidak umum, hanya mewakili sekitar 1-2% kasus dugaan sindrom koroner akut, yang merupakan istilah untuk berbagai kondisi yang terkait dengan penurunan aliran darah ke jantung secara tiba-tiba.

Sindrom ini menyebabkan ventrikel kiri jantung menonjol menjadi bentuk balon.

Bentuknya menyerupai panci takotsubo nelayan Jepang, yang mereka gunakan untuk menjebak gurita.

Ini memberikan sindrom namanya.

Kardiomiopati takotsubo dimulai secara tiba-tiba dan tidak terduga, biasanya setelah peristiwa yang sangat menegangkan, seperti kematian orang yang dicintai, bencana alam, atau stres fisik.

Ini paling umum di antara wanita pascamenopause.

Beberapa datamenunjukkan bahwa wanita Mediterania dan Asia sangat rentan terhadap kondisi tersebut.

Orang dengan kardiomiopati takotsubo dapat mencari perawatan darurat karena khawatir mengalami serangan jantung.

Namun, kardiomiopati takotsubo berbeda karena dapat terjadi tanpa adanya penyumbatan arteri koroner.

Takoesubo kardiomiopati bisa berakibat fatal.

-Nya kardiogenik tingkat syok dan kematian serupa dengan sindrom koroner akut lainnya, seperti serangan jantung.

Kardiomiopati Takotsubo vs. serangan jantung

Tidak mungkin mendiagnosis sendiri kardiomiopati takotsubo atau membedakannya dari serangan jantung hanya berdasarkan gejalanya.

Namun, ada perbedaan penting, termasuk:

  • Tidak ada tanda-tanda penyakit jantung: Meskipun mungkin bagi orang yang mengalami kardiomiopati takotsubo memiliki penyakit jantung yang mendasarinya, penyakit jantung yang mendasarinya tidak menyebabkan gejala. Setelah diperiksa, penderita sindrom ini tidak menunjukkan tanda-tanda serangan jantung yang khas dan seringkali tidak memiliki penyakit jantung sama sekali.
  • Pemulihan yang lebih baik: Pemulihan serangan jantung bisa berlangsung lama dan intens, dan seseorang mungkin masih memiliki penyakit jantung serius yang mendasarinya. Sebagai perbandingan, sebuah makalah tahun 2020 memperkirakan bahwa 96% orang dengan kardiomiopati takotsubo pulih sepenuhnya.
  • Tingkat kekambuhan yang lebih rendah: Orang yang mengalami serangan jantung biasanya memiliki penyakit jantung yang mendasarinya, yang meningkatkan risiko terkena serangan jantung lagi. Kardiomiopati Takotsubo memiliki tingkat kekambuhan yang relatif rendah 2-4% per tahun.
  • Kondisi sementara: Kardiomiopati Takotsubo adalah kondisi sementara yang biasanya sembuh dengan sendirinya, meskipun beberapa orang mungkin mengalami komplikasi jantung jangka panjang. Sebaliknya, serangan jantung terjadi karena penyakit jantung yang mendasarinya. Sebuah serangan jantung yang tidak diobati bisa berakibat fatal.

Penyebab kardiomiopati takotsubo

Peneliti tidak tahu penyebab pasti kardiomiopati takotsubo.

Namun, banyak yang berspekulasi bahwa pada saat stres hebat, pelepasan hormon terkait stres seperti epinefrin menyebabkan kejang pembuluh darah yang mengganggu fungsi jantung.

Hal ini menyebabkan ventrikel tidak berfungsi dan ventrikel kiri menggelembung.

Ketika ventrikel menggelembung, otot jantung tidak dapat memompa darah secara efektif.

Meskipun ini biasanya sembuh dengan sendirinya, balon ventrikel yang berkepanjangan dapat menyebabkan komplikasi serius.

Tentang 20% orang mengembangkan gagal jantung kongestif.

Karena kondisi ini secara signifikan lebih umum di antara wanita daripada pria, para peneliti telah mempertimbangkan peran hormon seperti estrogen.

Mereka percaya bahwa kadar estrogen yang rendah mungkin berperan.

Faktor risiko untuk kondisi ini adalah lingkungan, menunjukkan interaksi yang kompleks antara lingkungan dan faktor biologis seperti kadar hormon.

Selain itu, kejadian yang sama pada waktu yang berbeda atau dalam keadaan yang berbeda mungkin tidak memicu gejala lagi.

Faktor risiko memasukkan:

  • domestik penyalahgunaan
  • kematian kerabat
  • bencana alam
  • trauma
  • kecelakaan
  • kerugian finansial besar
  • argumen
  • diagnosis baru-baru ini dari penyakit serius
  • menggunakan obat-obatan stimulan, seperti amfetamin atau kokain

Beberapa contoh kardiomiopati takotsubo telah terjadi setelah peristiwa positif, seperti memenangkan lotre atau mengadakan pesta kejutan.

Covid-19

2020 studi menunjukkan bahwa pandemi COVID-19 dan bentuk stres yang terkait dengannya mungkin terkait dengan peningkatan insiden kardiomiopati stres.

Penelitian ini melibatkan 1,914 orang yang dilaporkan ke dua rumah sakit di Ohio dengan sindrom koroner akut di lima periode yang berbeda.

Satu periode adalah selama pandemi — 1 Maret hingga 30 April 2020 — dan empat di tahun-tahun menjelang itu.

Para peneliti mencatat 7.8% kejadian kardiomiopati stres selama periode pandemi, dibandingkan dengan 1.5% hingga 1.8% pada periode sebelum pandemi.

Gejala kardiomiopati takotsubo

Gejala kardiomiopati takotsubo mirip dengan gejala serangan jantung.

Mereka termasuk:

  • detak jantung tak teratur
  • pusing atau pingsan
  • sakit dada
  • sesak napas
  • gejala mirip stroke, seperti kebingungan, mati rasa di satu sisi tubuh, atau wajah terkulai

Tidak mungkin mendiagnosis kardiomiopati takotsubo berdasarkan gejala saja.

Seseorang harus selalu memperlakukan nyeri dada sebagai keadaan darurat.

PERUSAHAAN TERKEMUKA DI DUNIA UNTUK DEFIBRILLATOR DAN PERANGKAT MEDIS DARURAT'? KUNJUNGI BOOTH ZOLL DI EMERGENCY EXPO

Diagnosa

Dokter akan melakukan pendekatan diagnosis kardiomiopati takotsubo dengan cara yang mirip dengan mendiagnosis serangan jantung.

Beberapa tes yang mungkin mereka rekomendasikan memasukkan:

  • EKG untuk melihat aktivitas listrik di jantung
  • tes darah untuk mencari enzim yang terkait dengan serangan jantung
  • an angiogram untuk melihat pembuluh darah jantung
  • an ekokardiogram untuk mendapatkan gambaran hati
  • an MRI scan dari hati

Seorang dokter dapat mendiagnosis kardiomiopati takotsubo berdasarkan kriteria berikut:

  • peristiwa stres baru-baru ini
  • baik tidak ada penyakit koroner obstruktif atau tidak ada bukti pecahnya wabah baru-baru ini
  • sedikit peningkatan pada troponin kimia
  • kelainan EKG
  • tidak ada tanda-tanda miokarditis, yaitu peradangan jantung
  • balon di ventrikel kiri

Pengobatan

Seseorang dengan kardiomiopati takotsubo membutuhkan perawatan suportif di rumah sakit sampai ventrikel kiri pulih.

Mereka akan sering harus tinggal di rumah sakit selama beberapa hari.

Pemulihan penuh dapat berlangsung 3 – 4 minggu atau lebih lama.

Obat-obatan yang biasa digunakan dokter untuk mengobati kardiomiopati takotsubo termasuk beta-blocker dan obat penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE).

Obat-obatan ini mendorong pemulihan otot jantung.

Seorang dokter kadang-kadang dapat merekomendasikan obat pengencer darah untuk mencegah stroke, terutama jika seseorang memiliki aritmia jantung atau berisiko mengembangkannya.

Seseorang mungkin perlu minum obat anti-kecemasan atau beta-blocker untuk waktu yang lama untuk membantu mengontrol pelepasan hormon stres.

Penting juga untuk mengurangi atau mengelola stres yang mungkin berperan dalam memicu gangguan tersebut.

PENTINGNYA PELATIHAN DALAM PENYELAMATAN: KUNJUNGI SQUICCIARINI RESCUE BOOTH DAN CARI CARA PERSIAPAN UNTUK DARURAT

Komplikasi kardiomiopati takotsubo

Kardiomiopati Takotsubo sendiri adalah kondisi yang sebagian besar jinak. Namun, itu meningkatkan risiko seseorang mengembangkan kondisi lain, termasuk:

  • gagal jantung
  • hati yang parah aritmia
  • pembekuan darah
  • masalah katup jantung
  • serangan jantung

Perawatan tindak lanjut yang dekat dengan ahli jantung penting untuk memantau jantung.

Dokter tidak mengetahui efek jangka panjang dari takotsubo cardiomyopathy

Namun, para peneliti tahu bahwa penyakit jantung yang mendasarinya tidak menyebabkan sindrom ini. Sebaliknya, mereka yang percaya stres menyebabkan krisis akut pada jantung, memicu peradangan dan kerusakan pembuluh darah yang menyebabkan pembengkakan sementara pada ventrikel kiri.

Kebanyakan orang sembuh total, bahkan tanpa pengobatan.

Namun, banyak yang mengalami kerusakan jantung yang bertahan lama, hingga 20% berkembang menjadi gagal jantung kongestif.

Penelitian menunjukkan bahwa tingkat kematian akibat kondisi di rumah sakit mungkin setinggi 5%.

Pencegahan

Dokter tidak mengerti mengapa peristiwa stres menyebabkan sindrom ini pada beberapa orang.

Mereka juga tidak tahu mengapa beberapa orang mengalami gejala bahkan tanpa adanya peristiwa yang membuat stres.

Untuk alasan ini, tidak ada strategi pencegahan yang pasti.

Manajemen stres yang lebih baik, termasuk dukungan dari orang yang dicintai, dapat membantu beberapa orang.

CARDIOPROTECTION DAN RESUSITASI CARDIOPULMONARY? KUNJUNGI STAND EMD112 DI EMERGENCY EXPO SEKARANG UNTUK PELAJARI LEBIH LANJUT

Kesimpulan

Pertanyaan masih seputar kardiomiopati takotsubo, karena para ahli memiliki sedikit jawaban pasti tentang apa itu atau apa penyebabnya.

Meskipun dokter tahu bahwa kelompok orang tertentu memiliki peningkatan risiko kondisi tersebut, mereka tidak tahu apakah ada tanda-tanda peringatan lanjutan dan tidak dapat memprediksi individu mana yang mungkin mendapatkannya.

Kebanyakan orang pulih dari kardiomiopati takotsubo, tetapi beberapa terus menghadapi masalah kesehatan jantung, termasuk gagal jantung kongestif.

Beberapa dari masalah ini mungkin mengancam jiwa.

Perawatan yang tepat dapat meningkatkan hasil dan memastikan bahwa seseorang dengan penyakit jantung yang mendasarinya mendapatkan perawatan yang tepat.

Referensi:

Baca Juga:

Darurat Langsung Bahkan Lebih… Langsung: Unduh Aplikasi Gratis Baru Surat Kabar Anda Untuk iOS Dan Android

Penyakit Jantung: Apa Itu Kardiomiopati?

Peradangan Jantung: Miokarditis, Endokarditis Infektif, dan Perikarditis

Heart Murmurs: Apa Itu Dan Kapan Harus Dikhawatirkan

Sindrom Patah Hati Sedang Meningkat: Kita Tahu Kardiomiopati Takotsubo

Apa Itu Kardioverter? Ikhtisar Defibrillator Implan

Pertolongan Pertama Jika Overdosis: Memanggil Ambulans, Apa Yang Harus Dilakukan Sambil Menunggu Tim Penyelamat?

Penyelamatan Squicciarini Memilih Expo Darurat: Kursus Pelatihan BLSD Dan PBLSD Asosiasi Jantung Amerika

'D' Untuk Orang Mati, 'C' Untuk Kardioversi! – Defibrilasi Dan Fibrilasi Pada Pasien Anak

Peradangan Jantung: Apa Penyebab Perikarditis?

Apakah Anda Mengalami Episode Takikardia Mendadak? Anda Mungkin Menderita Sindrom Wolff-Parkinson-White (WPW)

Mengetahui Trombosis Untuk Mengintervensi Pembekuan Darah

Prosedur Pasien: Apa Itu Kardioversi Listrik Eksternal?

Meningkatkan Tenaga Kerja EMS, Melatih Orang Awam Menggunakan AED

Perbedaan Antara Kardioversi Spontan, Listrik, dan Farmakologis

Sumber:

Medical News Today

Anda mungkin juga menyukai