5 langkah dasar CPR: cara melakukan resusitasi pada orang dewasa, anak-anak dan bayi

Kebanyakan orang akan terkejut mengetahui bahwa hampir 45% korban serangan jantung bertahan hidup berkat bantuan seorang pengamat yang memberikan CPR.

Yang benar adalah sebagian besar serangan jantung terjadi di tempat umum.

CPR adalah keterampilan penting dan semua orang harus tahu

Ini bisa berarti perbedaan antara hidup dan mati bagi ribuan orang setiap tahun.

Ini terutama terlihat ketika Anda mempertimbangkan bahwa hanya sekitar 46% orang yang mengalami keadaan darurat jantung akan mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan sebelum mereka menerima perhatian medis profesional.

Dengan mempelajari CPR, Anda bisa menyelamatkan nyawa

Jika Anda pernah mempertimbangkan untuk mendaftar sertifikasi CPR atau BLS pelatihan, kami telah mengembangkan panduan CPR "cara" sederhana ini untuk menginspirasi mereka yang mempertimbangkan pelatihan formal untuk mengambil langkah berikutnya.

Jika Anda sudah memiliki sertifikasi CPR, kami harap Anda akan menggunakan artikel ini sebagai penyegar tentang langkah-langkah dasar yang diperlukan untuk melakukan tindakan penting yang menyelamatkan jiwa ini.

Apa Kepanjangan dari CPR?

CPR adalah singkatan dari Cardiopulmonary Resuscitation.

CPR adalah prosedur darurat yang dapat menyelamatkan nyawa seseorang jika jantungnya berhenti berdetak karena serangan jantung mendadak.

Studi menunjukkan bahwa peluang bertahan hidup tiga kali lipat jika CPR dilakukan segera!

Apa itu Serangan Jantung?

Sama seperti kedengarannya, serangan jantung adalah ketika jantung tidak berfungsi dan tiba-tiba berhenti berdetak, seringkali dengan sedikit atau tanpa peringatan.

Kerusakan listrik di jantung menyebabkan detak jantung tidak teratur atau "aritmia."

Henti jantung menghentikan aksi pemompaan jantung sehingga tidak dapat terus memompa darah ke otak, paru-paru, dan organ vital lainnya.

Korban kehilangan kesadaran dalam beberapa detik setelah mengalami serangan jantung dan tidak menunjukkan denyut nadi.

Kematian dapat terjadi dalam hitungan menit jika korban tidak mendapatkan pengobatan.

Apa Perbedaan Antara Henti Jantung, Serangan Jantung, dan Gagal Jantung?

Henti jantung adalah ketika jantung tidak berfungsi dan tiba-tiba berhenti berdetak. Masalah "listrik" sering kali dapat terjadi pada jantung yang sehat.

Serangan jantung terjadi ketika aliran darah ke jantung tersumbat, seringkali oleh gumpalan darah atau penumpukan plak di arteri. Serangan jantung adalah masalah "sirkulasi".

Gagal jantung berarti jantung tidak memompa sebaik yang seharusnya. Ini bisa dianggap sebagai masalah "mekanis" atau "fungsional" dengan jantung. Gagal jantung biasanya merupakan akibat dari penyakit lain, paling sering penyakit arteri koroner.

Cara Melakukan CPR

American Heart Association (AHA) adalah pemimpin dunia dalam menyempurnakan dan mengajar pertolongan pertama pd kecelakaan dan CPR serta mengembangkan pedoman berbasis sains tentang cara melakukan CPR dengan benar.

Rekomendasi di bawah ini didasarkan pada Pembaruan Pedoman American Heart Association (AHA) 2015 untuk Cardiopulmonary Resuscitation (CPR) dan Emergency Cardiovascular Care (ECC).

Cara Melakukan CPR—Untuk Penolong dengan Pelatihan CPR

Untuk penyedia layanan kesehatan dan mereka yang terlatih dalam CPR: Teknik ini untuk CPR konvensional, menggunakan kompresi dada dan pernapasan mulut ke mulut dengan rasio 30:2 atau dua napas untuk setiap 30 kompresi.

Untuk dewasa dan remaja korban serangan jantung, penolong harus melakukan kompresi dada pada kecepatan yang relatif cepat 100 hingga 120 kompresi per menit dan kedalaman kompresi dada minimal 2 inci (5 cm) untuk orang dewasa rata-rata sambil menghindari kedalaman kompresi dada lebih besar dari 2.4 inci ( 6cm).

Pastikan untuk membiarkan dada mundur sepenuhnya setelah setiap kompresi; jangan bersandar di dada setelah setiap kompresi.

Untuk anak-anak (usia 1 tahun hingga pubertas), kedalaman kompresi harus sekitar 2 inci (5cm). Untuk bayi (1 penolong), penolong harus menggunakan dua jari di tengah dada, tepat di bawah garis puting.

Kedalaman kompresi dada harus sekitar 1 1/2 inci (4 cm).

Cara Melakukan CPR—Untuk Penolong Tanpa Pelatihan CPR

Untuk penyedia atau pengamat non-kesehatan tanpa pelatihan CPR formal: Rekomendasi untuk penyedia non-kesehatan adalah untuk CPR kompresi saja, atau CPR tangan saja, tanpa pernapasan mulut ke mulut.

Versi CPR ini direkomendasikan untuk warga sipil tanpa pelatihan formal yang kebetulan menyaksikan seseorang mengalami keadaan darurat jantung.

Jika Anda melihat seorang remaja atau orang dewasa tiba-tiba pingsan, penting untuk bertindak cepat dan ikuti langkah-langkah berikut untuk CPR tangan-saja:

Langkah 1: Periksa Pernapasan

Periksa tanda-tanda pernapasan—cari dada yang naik dan turun, atau rasakan atau dengar napasnya.

Langkah 2: Hubungi Nomor Darurat

Jika orang tersebut tidak bernapas atau terengah-engah, mintalah seseorang untuk menghubungi Nomor Darurat saat Anda memulai CPR, atau hubungi Nomor Darurat sendiri lalu mulai CPR.

Langkah 3: Sesuaikan Tubuh Anda untuk Melakukan Kompresi Dada

Berlututlah di samping korban dan gunakan jari Anda untuk menemukan ujung tulang dada mereka, tempat tulang rusuk menyatu.

Letakkan dua jari di ujung tulang dada, lalu letakkan tumit tangan Anda yang lain di atas jari-jari Anda (di sisi yang paling dekat dengan wajah korban).

Selanjutnya, letakkan tumit tangan Anda yang lain di atas tangan pertama sehingga tangan Anda bertumpuk (disarankan agar jari-jari terjalin).

Langkah 4: Lakukan Kompresi Dada

Dorong dengan keras dan cepat di bagian tengah dada sampai bantuan datang—ingat, Anda sekarang sedang memompa darah ke seluruh tubuh mereka.

Anda dapat menggunakan beban tubuh Anda sendiri untuk menambah kekuatan pada dorongan Anda. Sangat penting untuk memberikan 100 hingga 120 kompresi per menit.

Cara terbaik untuk mengukur kecepatan Anda adalah dengan mengingat bahwa 100-120 kompresi per menit memiliki tempo yang hampir sama dengan lagu "Stayin' Alive" oleh Bee Gees.

Kedalaman kompresi yang direkomendasikan untuk korban dewasa dan remaja setidaknya 2 inci (5 cm) sambil menghindari kedalaman kompresi dada lebih besar dari 2.4 inci (6 cm).

Untuk anak-anak (usia 1 tahun hingga pubertas), kedalaman kompresi yang disarankan adalah sekitar 2 inci (5cm).

Jangan lepaskan tangan Anda dari dada korban, hanya berat badan Anda.

Hindari bersandar pada korban di antara kompresi—biarkan dada kembali ke posisi normalnya.

Langkah 5: Jangan Berhenti

Terus lakukan kompresi dengan kecepatan ini sampai bantuan datang.

Cara Melakukan CPR Tangan Saja untuk Bayi

Memberikan CPR tangan-saja untuk bayi (di bawah 1 tahun) sangat mirip dengan CPR tangan-saja untuk orang dewasa dan anak-anak, tetapi ada beberapa perbedaan penting:

Langkah 1: Periksa Pernapasan

Seperti halnya orang dewasa dan anak-anak, mulailah dengan memeriksa tanda-tanda pernapasan—baik melihat dada naik dan turun atau merasakan atau mendengar napas.

Langkah 2: Hubungi Nomor Darurat

Jika bayi tidak bernapas atau terengah-engah, Anda atau orang lain harus segera menghubungi Nomor Darurat.

Langkah 3: Sesuaikan Tubuh Bayi pada Permukaan yang Rata

Letakkan bayi terlentang di atas permukaan datar yang kokoh.

Jika memungkinkan, gunakan permukaan di atas tanah, seperti meja.

Pindahkan pakaian keluar dari jalan.

Langkah 4: Lakukan Kompresi Dada untuk Bayi

Karena ukuran dan kerapuhannya, penolong harus menggunakan dua jari hanya pada bayi daripada menggunakan kedua tangan untuk menekan.

Kedua jari harus diletakkan di tengah dada bayi, di bawah garis puting.

Tekan dada bayi lurus ke bawah sekitar 1 1/2 inci.

Mendorong keras dan cepat dengan bayi sama pentingnya dengan orang dewasa.

Setelah setiap kompresi, biarkan dada kembali ke posisi normal.

Tingkat kompresi dada yang direkomendasikan adalah setidaknya 100 kompresi per menit.

Ingat Bee Gees Anda!

Langkah 5: Jangan Berhenti

Terus lakukan kompresi sampai bantuan datang.

Jika Seseorang Tidak Menderita Serangan Jantung, Bisakah CPR Menyakiti Mereka?

Ini adalah pertanyaan umum.

Menurut American Heart Association, orang dewasa yang tiba-tiba pingsan dan tidak responsif kemungkinan besar menderita serangan jantung.

Kecuali seseorang mengambil tindakan segera, peluang mereka untuk bertahan hidup hampir nol.

Sekitar 90 persen orang yang menderita henti jantung di luar rumah sakit meninggal.

Jika orang dewasa pingsan karena alasan lain, CPR tangan saja masih dapat membantu dengan menyebabkan orang tersebut merespons, seperti bergerak atau berbicara.

Jika itu terjadi, hentikan CPR. Tapi yang penting, jika ada pertanyaan, jawabannya harus ya.

Jika seseorang pingsan dan Anda tidak yakin apakah itu serangan jantung, Anda tetap harus segera melakukan CPR.

Apa Tujuan CPR?

Tujuan CPR adalah mengembalikan jantung ke detak jantung normal.

CPR secara manual memompa jantung untuk menjaga sirkulasi darah ke seluruh tubuh, menjaga otak dan organ vital lainnya disuplai dengan darah dan oksigen sampai perawatan medis profesional dapat diberikan.

Baca Juga:

Darurat Langsung Bahkan Lebih… Langsung: Unduh Aplikasi Gratis Baru Surat Kabar Anda Untuk iOS Dan Android

Mengapa Anak Harus Belajar CPR: Resusitasi Jantung Paru Di Usia Sekolah

Apa Perbedaan Antara CPR Dewasa Dan Bayi?

CPR Dan Neonatologi: Resusitasi Jantung Paru Pada Bayi Baru Lahir

Pertolongan Pertama: Cara Mengobati Bayi Tersedak

Bagaimana Penyedia Layanan Kesehatan Menentukan Apakah Anda Benar-Benar Tidak Sadar

Gegar otak: Apa Artinya, Apa yang Harus Dilakukan, Konsekuensi, Waktu Pemulihan

AMBU: Dampak Ventilasi Mekanik Terhadap Efektivitas CPR

Defibrillator: Apa Itu, Cara Kerja, Harga, Tegangan, Manual Dan Eksternal

EKG Pasien: Cara Membaca Elektrokardiogram Secara Sederhana

Darurat, Tur ZOLL Dimulai. Pemberhentian Pertama, Intervol: Sukarelawan Gabriele Memberitahu Kami Tentang Ini

Perawatan Defibrillator yang Tepat Untuk Memastikan Efisiensi Maksimum

Pertolongan Pertama: Penyebab Dan Pengobatan Kebingungan

Ketahui Apa yang Harus Dilakukan Jika Tersedak Anak Atau Orang Dewasa

Anak Tersedak: Apa yang Harus Dilakukan Dalam 5-6 Menit?

Apa itu Tersedak? Penyebab, Pengobatan, Dan Pencegahannya

Manuver Pengganggu Pernafasan – Anti-Suffocation Pada Bayi

Manuver Resusitasi: Pijat Jantung Pada Anak

Sumber:

UnitekEMT

Anda mungkin juga menyukai