Apa Itu Intubasi dan Mengapa Dibutuhkan? Pemasangan selang untuk melindungi jalan napas

Intubasi adalah proses memasukkan tabung yang disebut tabung endotrakeal (ET) ke dalam mulut atau hidung dan kemudian ke jalan napas (trakea) untuk menahannya agar tetap terbuka.

Setelah di tempat, tabung terhubung ke ventilator, mesin yang mendorong udara masuk dan keluar dari paru-paru.

Ketika itu tidak dapat diakses, penyedia layanan kesehatan akan menghubungkan tabung ke tas yang mereka peras untuk memiliki efek yang sama.

Ada beberapa alasan mengapa intubasi diperlukan, tetapi ini terutama digunakan untuk mendukung pernapasan selama operasi atau dalam keadaan darurat.

Jenis Intubasi dan Mengapa Dilakukan

Ada dua jenis intubasi: intubasi endotrakeal (di mana tabung dimasukkan melalui mulut) dan intubasi nasotrakeal (di mana tabung dimasukkan melalui hidung).

Jenis yang digunakan tergantung pada mengapa pasien perlu diintubasi.

Intubasi endotrakeal digunakan di sebagian besar situasi darurat karena tabung yang dimasukkan melalui mulut lebih besar dan lebih mudah dimasukkan daripada yang dimasukkan melalui hidung.

Intubasi endotrakeal digunakan untuk:

  • Jaga agar jalan napas tetap terbuka untuk memberikan oksigen, obat-obatan, atau anestesi umum
  • Mendukung pernapasan pada orang dengan pneumonia, emfisema, gagal jantung, paru-paru kolaps, COVID-19, atau trauma parah
  • Hapus penyumbatan dari jalan napas

Mencegah cairan masuk ke paru-paru jika seseorang mengalami stroke, overdosis, atau pendarahan hebat dari perut atau kerongkongan

Intubasi nasotrakeal digunakan untuk:2

  • Lindungi jalan napas jika ada ancaman obstruksi
  • Berikan anestesi untuk operasi yang melibatkan mulut, kepala, atau leher (termasuk operasi gigi)

Apakah Berada di Ventilator Sama dengan Diintubasi?

Intubasi dan ventilasi berjalan beriringan, tetapi keduanya merupakan elemen berbeda dari langkah-langkah yang diambil untuk membantu seseorang bernapas.

Intubasi hanyalah proses menempatkan tabung yang melindungi jalan napas, menjaga jalan tetap terbuka ke paru-paru.

Ventilasi adalah proses di mana udara secara mekanis bergerak masuk dan keluar dari paru-paru ketika seseorang tidak dapat melakukan itu — baik atau tidak sama sekali — sendiri. Mesin (atau tas) melakukan pernapasan untuk mereka sampai mereka bisa bernapas sendiri

Risiko Intubasi

Kebanyakan orang hanya mengalami efek samping ringan seperti sakit tenggorokan dan suara serak akibat intubasi.

Beberapa orang tidak memiliki gejala dan bahkan tidak pernah menyadari bahwa mereka telah diintubasi.

Namun, beberapa risiko intubasi bisa menjadi serius, terutama pada orang yang membutuhkan ventilator untuk jangka waktu yang lama.

Risiko umum intubasi meliputi:

  • Tersedak atau tersedak
  • Sakit tenggorokan
  • Suara serak
  • Pendarahan
  • Sebuah lubang di kerongkongan atau langit-langit lunak
  • Trauma pada gigi, mulut, sinus, laring (kotak suara), atau trakea (tenggorokan)
  • Infeksi bakteri (seperti pneumonia aspirasi)
  • Kerusakan jaringan lunak dengan penggunaan jangka panjang

Ketidakmampuan untuk melepaskan ventilator dan perlu menjalani prosedur pembedahan untuk memasukkan tabung langsung ke tenggorokan untuk membantu pernapasan (trakeostomi)4

Stenosis trakea, atau penyempitan trakea, juga mungkin terjadi.

Siapa yang Tidak Dapat Diintubasi?

Terkadang, seseorang tidak dapat diintubasi dengan aman. Dalam situasi ini, intubasi tidak disarankan.

Seseorang mungkin tidak dapat diintubasi jika mereka:

  • Memiliki cedera tertentu pada leher dan tulang belakang mereka
  • Telah memblokir faring (ruang di belakang hidung dan mulut)
  • Memiliki cedera wajah atau kepala tertentu (misalnya, hidung patah)

Prosedur Intubasi

Proses intubasi bervariasi berdasarkan apakah tabung perlu dimasukkan ke dalam mulut atau hidung.

Penyesuaian juga dilakukan ketika anak-anak perlu diintubasi.

Langkah Intubasi Endotrakeal

  • Sebelum intubasi, seseorang perlu dibius jika mereka belum sadar. Dari situ, langkah-langkah intubasi endotrakeal adalah sebagai berikut:
  • Orang itu dibaringkan telentang.
  • Penyedia memposisikan diri di atas kepala orang itu sambil melihat ke bawah ke kaki mereka.
  • Mulut orang tersebut dibuka dan pelindung dapat dimasukkan untuk melindungi gigi mereka.

Dengan bantuan instrumen berlampu yang juga menjauhkan lidah, penyedia dengan lembut mengarahkan tabung ke tenggorokan orang tersebut dan memasukkannya ke saluran napas mereka.

Balon kecil di ujung tabung digelembungkan untuk mengamankannya di tempatnya dan menjaga agar udara tidak keluar.

Tabung di bagian luar mulut diamankan dengan selotip.

Tabung kemudian dapat dihubungkan ke ventilator atau digunakan untuk memberikan anestesi atau obat-obatan.

Penyedia akan memeriksa apakah penempatan tabung sudah benar dengan stetoskop, rontgen dada, dan/atau alat yang disebut capnograph yang mendeteksi karbon dioksida saat dihembuskan dari paru-paru.6

Langkah Intubasi Nasotrakeal

Proses intubasi nasotrakeal mirip dengan intubasi endotrakeal, tetapi orang tersebut dapat dibius seluruhnya atau sebagian.2

Karena intubasi hidung lebih sering dilakukan di lingkungan yang terkendali, mungkin ada alat lain yang terlibat dalam prosesnya.

Misalnya, penyedia dapat menggunakan semprotan dekongestan untuk mencegah mimisan, anestesi topikal untuk mengurangi rasa sakit, dan pelemas otot untuk mencegah tersedak. Beberapa penyedia juga akan memperluas lorong dengan alat yang disebut terompet hidung

Setelah tabung dimasukkan ke dalam lubang hidung dan memasuki bagian tengah tenggorokan, ruang lingkup serat optik (disebut laringoskop) membantu memandu tabung antara pita suara dan ke tenggorokan.

Tabung kemudian dipompa untuk mengamankannya di trakea dan direkatkan di luar agar tidak bergerak.2

Anak-anak Intubasi

Proses intubasi kurang lebih sama untuk orang dewasa dan anak-anak, selain dari ukuran tabung dan beberapa peralatan yang bisa digunakan.7

Bayi baru lahir sulit diintubasi karena ukurannya yang kecil. Prosedur ini juga lebih sulit pada anak kecil karena lidah bayi secara proporsional lebih besar dan saluran ke tenggorokannya secara proporsional lebih panjang dan kurang fleksibel.

Intubasi hidung adalah metode yang lebih disukai untuk bayi baru lahir dan bayi, meskipun perlu beberapa upaya untuk menempatkan selang dengan benar.8

Makan Selama Intubasi

Tidak mungkin untuk makan atau mengambil cairan melalui mulut saat diintubasi.

Jika orang yang diintubasi perlu menggunakan ventilator selama dua hari atau lebih, pemberian makan melalui selang biasanya akan dimulai satu atau dua hari setelah selang dimasukkan.

Ini disebut sebagai nutrisi enteral.9

Pemberian makan melalui selang dapat dilakukan dengan salah satu dari dua cara:

  • Orogastrik (OG): Sebuah tabung yang melewati mulut dan masuk ke perut
  • Tabung nasogastrik (NG): Sebuah tabung yang melewati lubang hidung dan masuk ke perut10

Obat, cairan, dan nutrisi juga dapat didorong melalui tabung menggunakan jarum suntik atau pompa besar.

Nutrisi juga bisa diberikan melalui jarum di lengan mereka (intravena). Metode ini juga dikenal sebagai nutrisi parenteral total (TPA). TPA adalah pilihan bagi orang dengan gizi buruk dan penurunan berat badan; orang-orang dengan penyumbatan di usus mereka, dan orang-orang dengan penyakit yang membuat pemberian makan melalui tabung menjadi tidak mungkin.10

Pelepasan Tabung dan Pemulihan Intubasi

Ekstubasi adalah proses mengeluarkan tabung trakea. Biasanya lebih mudah dan lebih cepat untuk mengeluarkan tabung daripada memasukkannya.

Ekstubasi melibatkan langkah-langkah berikut:

  • Pertama, selotip yang menahan tabung di tempatnya dilepas.
  • Selanjutnya, balon yang menahan tabung di jalan napas dikempiskan dan tabung ditarik keluar dengan lembut.

Setelah selang keluar, seseorang mungkin harus bekerja lebih keras untuk bernapas sendiri, terutama jika mereka telah menggunakan ventilator untuk waktu yang lama. Mereka akan diawasi secara ketat selama periode ini.

Batuk, suara serak, dan ketidaknyamanan adalah gejala umum setelah ekstubasi, tetapi cenderung membaik dalam beberapa hari.6

Referensi:

  1. MedlinePlus. Intubasi endotrakeal.
  2. Folino TB, McKean G, Parks LJ. Intubasi nasotrakeal. Dalam: StatPearls [Internet].
  3. Bola L, Pelosi P. Ventilasi intraoperatif dan bantuan pernapasan pascaoperasiPendidikan BJ. 2017;17(11):357–362. doi:10.1093/bjaed/mkx025
  4. Tikka T, Hilmi OJ. Komplikasi saluran napas atas dari intubasi endotrakealBr J Hosp Med (London). 2019 Aug;80(8):441-7. doi:10.12968/hmed.2019.80.8.441
  5. Bab 22. Intubasi Nasotrakeal. Dalam: Reichman EF. eds. Prosedur Pengobatan Darurat, 2e. Bukit McGraw; 2013.
  6. Artune CA, Hagberg CA. Ekstubasi trakeaPerawatan Pernapasan. 2014 Jun;59(6):991-10025. doi:10.4187/respcare.02926
  7. Greene NH, Jooste EH, Thibault DP, dkk. Sebuah studi tentang perilaku praktik untuk situs intubasi endotrakeal untuk anak-anak dengan penyakit jantung bawaan yang menjalani operasi: Dampak situs intubasi endotrakeal pada hasil perioperatif-analisis dari Society of Thoracic Surgeons Congenital Cardiac Anesthesia Society databaseAnestesi Analg. 2018. doi:10.1213/ANE.0000000000003594
  8. Ibarra-Sarlat M, Terrones-Vargas E, Romero- Espinoza L, Castaneda-Muciño G, Herrera-Landero A, Núñez-Enríquez JC. Intubasi endotrakeal pada anak-anak: rekomendasi praktik, wawasan, dan arah masa depan. Dalam: IntechOpen [Internet].
  9. Fremont RD, Beras TW. Seberapa cepat kita harus mulai memberi makan intervensi di ICU? Curr Opin Gastroenterol. 2014 Maret; 30(2): 178–181. doi: 10.1097/MOG.0000000000000047
  10. Kolese Gastroenterologi Amerika. Nutrisi enteral dan parenteral.
  11. MedlinePlus. Belajar tentang ventilator.
  12. Dumas G, Lemiale V, Rathi N, dkk. Kelangsungan Hidup pada Pasien Immunocompromised Pada Akhirnya Membutuhkan Ventilasi Mekanik Invasif: Analisis Data Pasien Individu TerkumpulAmerican Journal of Respiratory and Critical Care Medicine. Diterbitkan online 22 Maret 2021. doi:10.1164/rccm.202009-3575oc
  13. Obat Yale. Ventilator dan COVID-19: Yang Perlu Anda Ketahui.
  14. Rumah Sakit Nasional dan Organisasi Perawatan Paliatif. Memahami arahan lanjutan.

Baca Juga:

Darurat Langsung Bahkan Lebih… Langsung: Unduh Aplikasi Gratis Baru Surat Kabar Anda Untuk iOS Dan Android

UK / Ruang Gawat Darurat, Intubasi Anak: Prosedur Dengan Anak Dalam Kondisi Serius

Intubasi Trakea: Kapan, Bagaimana, dan Mengapa Membuat Saluran Udara Buatan Untuk Pasien

Intubasi Endotrakeal: Apa itu VAP, Pneumonia Terkait Ventilator?

Sedasi Dan Analgesia: Obat Untuk Memfasilitasi Intubasi

Ansiolitik Dan Sedatif: Peran, Fungsi Dan Manajemen Dengan Intubasi Dan Ventilasi Mekanik

Bronkitis dan Pneumonia: Bagaimana Mereka Dapat Dibedakan?

New England Journal Of Medicine: Intubasi yang Berhasil Dengan Terapi Hidung Aliran Tinggi Pada Bayi Baru Lahir

Intubasi: Risiko, Anestesi, Resusitasi, Nyeri Tenggorokan

Apa Itu Intubasi Dan Mengapa Dilakukan?

Sumber:

Kesehatan Sangat Baik

Anda mungkin juga menyukai